Berburu Oleh-oleh Murah di Jogja

1:04 AM


"Ku tak minta oleh-oleh...emas permata dan juga uang...yang kuharapkan engkau pulang...*syalalalalalala...yihaaaa...



Pasti lagu dangdut tersebut yang langsung terpikir kalau membicarakan tentang oleh-oleh.

Tahu kan yaa yang disebut oleh-oleh?? Tau donk... itu tuh, barang yang sengaja disiapkan untuk diberikan kepada seseorang sebagai tanda bahwa sang pemberi barang baru saja melakukan sebuah perjalanan atau liburan ke suatu tempat. Beda lho yaa dengan pesanan. Kalau oleh-oleh, jenis dan jumlah barangnya terserah si pemberi. Yang menerima tidak boleh nyinyir dan celamitan. *hehe...

Oleh-oleh sudah menjadi keharusan bila kita melakukan liburan ke suatu tempat. Sudah membudaya di Indonesia. Dari sekian banyak uang yang dibawa dalam liburan, harus ada yang disisihkan untuk membeli oleh-oleh. 

Bagaimana caranya supaya kita mendapatkan oleh-oleh yang banyak tetapi dengan mengeluarkan sedikit modal? Apalagi destinasi liburannya ke Jogja.

Pasti seru liburan di Jogja, tetapi pada saat akan membeli oleh-oleh ternyata harganya menguras kantong lumayan dalam. Tahu kan yaa, bakpia, yangko, lanting, geplak, dan lain-lain? Itu semua oleh-oleh yang harganya relatif sedikit mahal dibanding oleh-oleh ditempat lain. Apalagi kalau tidak tahu tempat membeli yang tepat? Pasti istilahnya langsung di getok.

Berikut tips dalam memburu oleh-oleh murah di Jogja:

  • Membeli oleh-oleh yang mudah dibagi-bagi. Hindari membeli oleh-oleh berupa kaos. Selain mahal, susah bawanya dan satu kaos sudah tentu hanya untuk 1 orang. Coba bayangkan kalau harus beli oleh-oleh untuk satu gang atau komplek. *hadeeeh...tepok jidat...Yaa lebih baik beli makanan.
  • Membeli oleh-oleh di tempat yang tepat. Kalau saya menyarankan lebih baik membeli di pasar tradisional di Jogja. Hindari membeli di toko oleh-oleh pinggir jalan. Selain mahal, barangnya tidak bisa diketahui baru atau barang lama. Lebih baik langsung ke tempat pembuatannya, seperti bakpia. Atau untuk lebih murah lagi lebih baik membeli oleh-oleh di pasar tradisional di Jogja. Barangnya lebih bervariasi dan murah. Mau bakpia juga ada, walaupun dalam kemasan plastik tetapi rasanya terjamin kualitasnya. Malah hemat uang dan hemat tempat di koper.
  • Saat membeli, usahakan di tempat yang bisa menawar. Dan saat menawar saya sarankan memakai bahasa jawa dan sok kenal sok dekat (SKSD) dengan penjual.

Saran saya lebih baik membeli oleh-oleh gantungan kunci atau makanan untuk orang disekitar rumah. Tetapi kalau untuk orang yang lebih spesial bolehlah membelikan oleh-oleh yang spesial pula. Misalnya perak di kota gede, gerabah di kasongan, batik di pasar beringharjo, dan lain-lain.

Untuk oleh-oleh makanan yang harus dicoba beli adalah bakpia, yangko, geplak, serba keripik (keripik pare, keripik daun singkong, keripik jamur, keripik bakso, dan keripik tahu pong), madu mongso, lanting, rengginang, belalang goreng dan tiwul dari gunungkidul.

Semoga tips-tips di atas dapat sedikit membantu dalam menentukan oleh-oleh kalau betlibur ke Jogja. Selamat memborong oleh-oleh!!!!


You Might Also Like

14 komentar

  1. Tips yang ke 3 itu kayaknya bener bgt mbak. Pernah ke Jogja dan mau beli miniatur candi pakai bahasa indonesia malah digetok harganya. Apalagi yang jualan tau kita orang jakarta. Beda banget pas temen yang nawar pake bahasa jawa :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa terkadang gitu mbak. S3akan-akan wisatawan dari jakarta itu tambang emas mereka. Tuk dikeruk duitnya. Hehe..tapi kalau mau ngomong sok tau bahasa jawa, hati-hati juga mb. Karna biasanya kalau sama yg lebih tua lebih baik bahasa jawa 6ang kromo/ halus.

      Delete
  2. Asiiik bawa belut ga ? Bakpia Jogya enak yang baru ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bawa mb ria. Karna keluarga di JKT gak suka belut. Yup bener mending bakpia yang baru apalagi yg masih anget. Pasti mak nyus. Tapi tips saya,,kalau beli bakpia yang masih anget, buka dulu tutupnya sampai uap panasnya hilang. Biar gak gampang jamuran.

      Delete
  3. Yang gak pernah ketinggalan kalau ke Jogya itu bakpia 25.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada yang lebih enak loooh mb ety selain 25. kalau 25 emang menang nama. padahal ada yang lebih enak ada juga yang lebih mahal. kalau saya sih yang deket rumah aja belinya, karna bisa lebih murah dan masih anget-angetnya.

      Delete
  4. Bakpia dan yanko itu oleh-oleh wajib ya, mak. Oleh-oleh kaos? hihihi bikin aku pengen meluk dompet erat-erat. Budgetku bisa bengkak soalnya. Jadi penge hunting keripiknya nih buat oleh-oleh kalau maen ke Jogja lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh emang mak efi. terutama bakpia, kalau yanko terlalu manis buat saya. Tapi akhir-akhir ini saya lebih suka hunting yang keripik-keripik emang..bisa lebih murah jadi ramah kantong.

      Delete
  5. Beli oleh-oleh ke Ygy gampang banget mah, di pasar Bringharjo banyak sekali yang bentuk bungkusan..bisa untuk teman sekampung :D Keluarga di Sumut semua kebagian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mb dewi....saya juga mensiasatinya begitu. Beli keripik yang banyakan, buat bagi-bagi tetangga.

      Delete
  6. Hahaha... Ke Yogya identik ama dagadu, kaos lucu dan batik.. Jadi emang paling aman makanan ya.. Thanks tipsnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang mak tanti. Dagadu & dadung. Tapi pasti langsung tongpes kalau semua tetangga dibeliin oleh2 dagadu & dadung.

      Delete
  7. Yogya?kapan kita narsis bareng disono #eh galfok hahahaha semoga bisa keturutan gw pergi ke yogya ya dan jalanin tips bu guru kece satu ini

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu untuk mampir dan memberikan komentar di feriyana.com. Ditunggu lho, kunjungan dan komentar berikutnya.

Blogger Crony

Blogger Crony

Blogger Reporter ID

Blogger Reporter ID

ID Corner

ID Corner

Blogger Perempuan

1 Minggu 1 Cerita

1 Minggu 1 Cerita

Blogger Muslimah

Blogger Muslimah

Komunitas Emak-emak Blogger

Komunitas Emak-emak Blogger